Emak-emak Banget

stock-illustration-13885753-daughter-with-mother-and-father-cartoon-illustration

Menjadi Ibu itu memang membuat perubahan yang besar pada diri seorang perempuan. Yang dulunya Gadis a.k.a Mbak-mbak, berubah menjadi Ibu a.k.a Emak-emak.

Seperti inilah beberapa perubahan yang terjadi padakuh :

Dulu : Pulang kantor nyantai, lembur okelah sekali-sekali.
Sekarang : Pulang kantor selalu buru-buru. Menuju jam 5, speed kerja meningkat drastis. Lembur = noway. Kecuali kepaksa dah.

Dulu : Nyari diskonan baju, sepatu, dll buat diri sendiri.
Sekarang : Teteup. Ditambah baju baby/anak-anak pastinya. Setiap minggu berasa butuh beli mulu karena ngeliat baju-baju bayi/anak-anak kok ya udah cepet banget kekecilannya :roll:

Dulu : Ke mall bawa tas cuman satu, baju bebas bergaya.
Sekarang : Bawa tas gegayaan, tas Mahira, tas makan Mahira, stroller, plus bantal selimut buat di mobil. Baju pusing banget nyari yang kancing depan atau yang bisa buat menyusui. Anakku belum disapih, masih proses nih :lol:

Dulu : Gak terlalu peduli sama potongan harga/harga promo di supermarket.
Sekarang : Dapet potongan harga 5rebu aja happy banget. ck..ck..ck..

Dulu : Makan malem di rumah sesampainya dari kantor bisa sambil nyantai.
Sekarang : Makan malem kayak gak dirasain, yang penting cepet kelar. Secara anak udah brisik ngajak main gitu :lol: Gak papa deh, sini juga udah pengen nguwel-uwel anaknya juga :lol:

Dulu : Jam berangkat ngantor patokannya cuma supaya nggak telat sampe kantor.
Sekarang : Patokannya musti berangkat sebelum anaknya bangun, kalo enggak bisa laen ceritanya.

Dulu : Tidur bisa dapet sekitar 8 jam.
Sekarang : 6 jam aja udah bagus banget. Ini anaknya lagi demen banget maen sama emaknya sampe malem banget. Maklum lah, soalnya cuma ketemu pas malem doang sama pas wiken.

Dulu : Bisa blanja baju emaknya sambil jalan-jalan di mall.
Sekarang : Boro-boro. Ke mall itu itungannya makan sama ngajak maen anak doang. Kalo belanja ya paling beli maenan sama baju anaknya. Emak bapaknya? Beli online ajah! :lol:

Yah masih banyak lah yang bisa ditulis di sini, nggak bakal kelar satu postingan :lol: Ceritanya memang ini postingan iseng di kala suntuk hahahaha…

Have a great day, dear Emak-emak! :lol:

Gosip dan Ibu-ibu


Kalo kita suka nunggu di tempat-tempat keramaian seperti di mall, halte, terminal, restoran, selain ngutak-ngatik hape, pasti sering overheard obrolan orang-orang di sekitar kita. Entah yang lagi telpon-telponan, ngerumpi, berantem sama pacar, banyak deh ya.

Kemarin di salah satu mall, saya sedang duduk menunggu di salah satu kedai kopi. Duduk sendirian, bersebelahan meja dengan segerombolan ibu-ibu, sekitar enam orang, yang tentunya sedang ngerumpi riang gembira. Mereka bukan tipe ibu-ibu yang dandan abis, ya mungkin ada satu dua orang, tapi ada juga yang sederhana saja sih. Yang menarik di sini adalah obrolan mereka. Ini obrolan secara random ya, bukan saut-sautan ceritanya.

” Si Anu cerita ama gue : Duh gimana ya? laki gue minta balik nih. Gue bilang aja, JANGAN MAO! Yang namanya laki mah gak bakal kapok-kapok.”

“Masih sering tuh kayanya bercumbu-cumbu sama cewek itu. Kayanya sih gak bakal kapok deh!”

” Yang namanya maen gila mah maen gila aje teruus! “

“Oh balik sama si Inu ya? ya iyalah mungkin ngerasa lebih enak sama istri tuanya. Lebih stabil lah, gak banyak minta kayak istri muda.”

“Kagak betah kali sama istrinya. Di rumah doang. kagak dandan. pantes aja bosen lakinya.”

Waduh. Ini ibu-ibu ngomongin begituan semua yak? Selingkuh. Maen gila. Cewek lain. Istri muda. yak oloh… hiiiiii…  :| Daku serem aja dengernya. ya secara sini juga namanya udah ibu-ibu. Hal kaya gini sih bukan hal baik untuk diomongin rame-rame. Tapi kalo kaya di atas sih kayanya hal itu udah lumrah terjadi di kalangan mereka, lha wong ngerumpinya di tempat umum dan kenceng banget kok.

Duh naudzubillahi mindzaliik. Amit-amiiit *ketok ketok meja* kejadian sama daku dan temen-temen daku. Sungguh berat cobaan ibu-ibu itu.

peminta-minta model baru

Jadi ceritanya saya dalam perjalanan pulang kantor. Biasa, kalo weekend saya ndak pulang ke kost, tapi pulang ke rumah. Naik turun angkot seperti biasa. Jarak pabrik ke rumah lumayan amat sangat jauh, kirakira sampai rumah jam 8an deh kalo pulang jam 5. Tapi alhamdulillah sih masih ada tebengan walaupun tetep belum deket rumah. Setelah itu lanjut ngangkot lagi.

Nah, pas nyambung angkot itu, baru turun dari angkot mau nyebrang, tau tau ada ibu ibu, usia 35-40an deh, pake kaos oblong + celana jeans, gak bawa tas, megang anduk kecil, nanya ke saya:

Ibu2 : Kalo ke bogor ke arah mana ya dek? *sambil ngusep muka pake anduk*

Saya : “eeng…” *blon sempet jawab*

Ibu2 : “ibu abis kecopetan..astaghfirullahaladziim..”

Saya : “ooh….” *dengan nada sedikit kesian*  “enngg…” *blon sempet jawab lagi*

Ibu2 : “lima ribu aja deh mbak..kan sama sama puasa ini mbak..” *lahhh?apa hubungannya??

langsung aja saya yang saat itu emang lagi konsen mau nyebrang, langsung segera beranjak, sadar kalo si ibu ini niatnya udah gak bagus.. bukan masalah gak mau ngasih..cuman caranya itu.. Aneh..

Saya : *melangkahkan kaki mau nyebrang* *posisi ibu-ibu udah dibelakang saya*

Ibu2 : *cekiiiit* “AWASS DEK…”

Saya : addduuuhhh!!.. *ANJRIIIITTTTT!!!!*

Tahukah saudara-saudara apa yang terjadi?? saya dicubit!! serius!! ebuset…dan dicubitnya dibagian mana coba? dibagian punggung agak ke bawah dikit deket tali beha!! masyaolooooh… Otomatis saya kaget plus bengong..konsentrasi mau nyebrang jadi buyar!! si ibu-ibu langsung ngeloyor pergi…

Saya langsung konsen nyebrang, rame banget pulak, mesti buru buru kabur dari ibu-ibu sinting ituh… setelah sampai diseberang, penasaran kan, si ibu itu masih ada pa enggak. ternyataaa…dia masih ada! dan sedang mencari mangsa lain!!kali ini mas-mas..

waah..ndak tau deh tu mas-mas kalo gak mau ngasih duit dicubit di bagian mananya…

hmm…ada yah orang minta-minta kalo ndak dikasih trus nyubit?
bener-bener aneh tuh ibu-ibu…