#PB2010 — My Personal Notes

Ada yang beda saat Pesta Blogger 2010 kemarin. Maksudnya yang beda itu saya lho. Dua Pesta Blogger terdahulu yang saya hadiri, status saya masih lajang. Sekarang, sudah jadi istri dan calon ibu :D Kondisi berbadan dua begini, tentu saja gak bisa keleleran kemana-mana kayak dulu masih lajang.
Ngapain dateng ke PB? Ya buat kopdar lah. Sepertinya udah ratusan taun lamanya saya gak ketemu temen-temen blogger gara-gara kesibukan ini dan itu. Salah satu kesempatan saya melepas kangen bersama temen-temen ya pas PB ini. Sayangnya suami cuma bisa ngedrop dan gak bisa gabung karena kebetulan pas ada kerjaan. Jadilah saya sendirian nempel temen-temen ke sana kemari :lol:
Tiba di lokasi sekitar pukul 11 siang. Udah berisik banget di panggung, kayanya pas lagi ada Pandji manggung ato siapa lah. Pertama ketemu mbak memethmeong, simbok Venus dan temen-temen Ngerumpi yang lagi jualin pin VTM buat nyumbang korban Merapi, ketemu Mbakdos, pakdhe Mbilung, yang juga lagi njualin pin dari Cah Andong buat nyumbang Merapi. Hampir semua temen-temen yang dah lama banget gak ketemu itu tak peluk, eh tapi yang cewek lho ya! Lha iyo, wong udah lama banget ik gak ketemu. :lol:
List acara PB ini sebenernya ndak paham betul. Di panggung utama ada apa aja. ada sesi-sesi apa aja, di mana. Maka jadilah ngglundhang ngglundhung ke sana sini sambil mencari-cari siapa ya yang belum saya temui. Ada yang agak ribet nih, untuk makan siangnya harus di area tertentu, yang ditutupin kaen kayak korden gitu. Mungkin maksudnya biar sampahnya gak kemana-mana ya. Bagus sih, biar ringkes gitu. Cuma errr…tempatnya kurang layak menurutku. Makannya sambil lesehan, di lantai gitu. Duh! lha aku piye?? Perutku yo ngganjel tho.. Untungnya ada semacam tempat duduk yang bisa tak tempati buat makan.
Selesei makan barulah daku kelilingan ke daerah session-session yang katanya sih jadwalnya abis makan siang. Entah kenapa ga ada yang tertarik euy. Nungguin kelasnya Ngerumpi, lha gataunya korsinya dikit, trus sisanya lesehan di karpet. Duh, bukannya gak mao ikutan, tapi kalo gak nyaman gini agak males euy :lol: Dan mungkin ya karena masih gedung baru, fasilitasnya masih terbatas, kesannya sepiiii banget dan kosong.
Akhirnya tempat nongkrong favorit kita di deket pintu masuk. Lokasi yang rada legaan dikit dan ada tempat buat duduk-duduk. Sebenernya daku nungguin doorprize *alah*. Tapi apa daya udah gempor aja nih kaki :lol: Seneng banget, dapet goodibag yang lumayan banget isinya. Trus dapet kaos imut dari @AcerID karena daku kebetulan pake liquidE, thanks buat Faniez yang dah ngasi tau untuk ke boothnya Acer buat nodong gudibeg :lol:
Well, PB memang selalu menyenangkan buat saya. Senang banget banget bisa ketemu temen-temen yang bisa jadi cuma ketemu setaun sekali! Maap gak bisa daku sebutken satu-satu. Abisnya kebanyakan sih! :lol: Terlepas dari kekurangan dan kelebihan di sana sini, daku ucapken slamat buat panitia! :D Sampai ketemu lagi taun depan ya teman-teman! *kalo si kecil udah bisa diotong-otong ya* :lol:

 Note: kagak ada poto. adanya di fesbuk, itu juga ditag sama temen-temen :lol:. Berhubung posting di kantor, jadi ga bisa mbuka fesbuk. Jadi jangan bilang tanpa poto adalah hoax ya! *keplak*

Lux Beauty Lounge yang Bikin Cantik itu..

Minggu-minggu itu enaknya memang bangun siang. Pokoknya puas-puasin tidur deh. Tapi hari Minggu (28/03) kemarin, acara tidur puasku musti ditunda dulu. Kenapa eh kenapa? Karena eh karena pagi itu daku diundang sama mbak-mbak cantik dari genk Curi Pandang untuk ikutan mandi-mandi cantik di Lux Beauty Lounge! Yeayy! :D

Before Treatment

Sebelumnya kita ketemuan dulu di Senayan City jam 9 pagi dan nantinya dijemput sama shuttle bus menuju Lux Beauty Lounge (LBL) yang lokasinya di Permata Hijau. Rombongan kali ini terdiri dari Dita, mbak Sofi, Titiw, mbak Swastika, mbak Chic, dan terakhir Tikabanget. Hmm..apakah kita semua sudah mandi sebelum mandi-mandi cantik di sana? Hanya kita dan Tuhan yang tau.. hyahahaahah :lol:

Dijemput Lux Shuttle Bus

Yang pertama kali dilakukan pas sampe di LBL yaitu ngisi form pendaftaran online gitu. Selanjutnya poto-poto. Lha? kapan mandinya? yeee..tunggu dulu.. Sebelum disamperin sama mbak-mbak Beauty Assistant (BA), kita nunggu giliran dulu di ruang tunggu. Namanya juga cewek kecentilan , ya pasti namanya kamera gak pernah istirahat, jeprat jepret sana sini terus :lol:

Ternyata gak lama nunggunya, ya secara juga masih pagi, baru buka, mbak-mbak BA langsung membawa kita menuju ruang treatment. Pertama tentunya buka baju. Idih porno! *plakk* Maksudnya buka baju untuk ganti dengan kemben karena treatment pertama itu badan kita bakalan di-scrub sambil dipijit-pijit gituh. Duh sayangnya sesi ini tuh sebentar banget! Boro-boro deh bisa tidur. Tau-tau udah selesei aja dan disuruh bilas-bilas.

Sesi selanjutnya itu yang paling menyenangkan, yaitu berendem di jacuzzi. Widiiiihh.. asoy gebooy… Sebelum nyemplung, kita duduk di pinggiran dulu untuk di-massage sama mbak-mbak BA. Abis itu acara bebas alias boleh nyemplung dan puas-puasin berendem sambil maen-maen busa sabun. yipppie! Dan seperti yang sudah diduga, berendemnya gak boleh lama-lama. Lagi asyik-asyiknya ngegosip eh disuruh keluar. :lol:

Abis mandi *tentunya pake sabun lux empat macem yang udah tersedia di ruang shower* dan keramas *tak kira keramasnya dikeramasin mbak-mbak salon gituh ternyata keramas sendiri jhe*, masuk ke sesi selanjutnya yaitu ngeblow rambut dan simple make-up :D Hasilnya bisa diliat di foto di bawah ini.. Gimana gimanaaaa…oke khaan?? :P

After Treatment :D

So far, pelayanan di LBL ini oke sih, cuman ya ituuu.. Sesinya bentar-bentar bangeeet… semuanya serba nanggung :lol: lagi enak-enak, eeeh disuruh udahan. Oia, LBL ini terbuka untuk umum lho. Biaya per orangnya untuk ngedapetin semua tratment itu Rp 100.000, kalau dateng berdua diskon 20%, dateng bertiga diskon 30%, dan kalo dateng lebih dari berempat diskonnya 50%. Lumayan kan? Malah kalo bertujuh gitu bisa dijemput di tempat ngumpul terdekat pake shuttle bus itu :D

Setelah bercantik-cantik ria gitu, kita, eh tepatnya teman-teman yang lain lanjut makan siang di Senayan City. Daku ndak ikutan karena di rumah udah ditunggu swami. *ehem*. Anyway, terima kasih banyak Curi Pandang buat voucher gratisnya! Sering-sering undang daku yah kalau ada gratisan mandi-mandi lagi! :P

Note: foto dipinjam dari fan-pagenya Curi Pandang. Makasih yaaa :D

Ngerumpi feat. Aidil Akbar

Pernah punya masalah dengan keuangan atau finansial? Kayanya gak ada yang gak pernah ya. Itu yang namanya duit emang suka bikin pusing. Ada duit kadang ya pusing juga mau dibelanjain buat apa, lah apalagi gak ada duit? :lol: Ih, ini ngapain sih pagi-pagi udah ngomongiin duit? Ya gak papa sih, cuman pengen bikin pusing yang baca aja. *dikeplak* :lol:

Jadi ceritanya, Jumat kemarin (18/02) Ngerumpi.com ngadain kopdar lagi dan kali ini ada Aidil Akbar sebagai bintang tamunya. Jadi gak cuman bisa ketawa ketiwi haha hihi sambil ngerumpi bareng, kita juga bisa pusing dan stress dengerin sharing mengenai financial check up yang dibawain sama mas Aidil. Asik kaan? hyahaahahaaa…. *ketawa setan*

Sebenernya kemarin saya dateng agak telat, hampir setengah jam lebih dari dimulainya acara. Tapi untungnya, gak ketinggalan sesinya mas Aidil, pas banget deh. Pertama-tama, kita musti tau kondisi finansial kita. Sehat kah? sakit kah? atau malah sekarat? *glekk* Beberapa parameter yang bisa dipakai untuk financial check up antara lain : hutang, nilai kekayaan bersih (net-worth), alur kas (cash flow), dana darurat, asuransi, dan investasi.

Baiklah, saya coba sharing apa yang saya dapat waktu itu, jangan serius-serius bacanya hihihihi… Oia sebagian saya ambil dari livetweeting saat itu. Saya sendiri kurang paham urusan financial gini jadi maap ya kalo ada yang kira-kira salah, mungkin saya lagi meleng gak dengerin bener-bener, atau lagi bengong karena stress. :lol:

Oke dimulai dari hutang. Yak, siapa yang punya utang? Alhamdulillah sih saya, Insya Allah gak punya. Mungkin ada tapi palingan utang temen buat jajan mie ayam *plakk*. Kartu kredit saya gak punya, karena ya itu, masih menganut malas berhutang. Ya kalo ada duitnya, dibeli aja, gak usah ngutang bayar di akhir bulan pake kartu kredit. Entah kapan saya bakal bikin kartu kredit, karena kalo urgent sih perlu juga.

Lanjut, nilai kekayaan bersih atau bisa dibilang aset. Aset bisa dibilang gak / belum punya. *nangis*. Mau kredit rumah atau rusunami belom sanggup euy. Trus kalo misalnya kalian udah mampu kredit rumah atau rusunami atau yang sejenisnya, baru bisa disebut aset kalau sudah berjalan lebih dari setengah periode. Karena pada setengah periode awal, yang kita bayar baru bunganya.

Alur kas, ya intinya pengeluaran itu haram hukumnya kalo lebih gede dari pendapatan *lirik cash flow sendiri*. Sebisa mungkin kita bisa saving 30% (ini sih menurutku). Namun kenyataannya, wahai para wanita, dapatkah Anda menahan diri untuk tidak menggunakan saving yang Anda punya untuk sepasang sepatu baru? tas baru? atau baju baru? Jawab sendiri ya. Jangan tanya jawabanku. Awas! Selanjutnya itu dana darurat, yang idealnya adalah senilai 1-3 bulan gaji *glekk*. Dana darurat itu biasanya sih buat perawatan di kala sakit misalnya, harus rawat inap, dan juga untuk biaya kematian. Ternyata biaya kematian termasuk urusan rumah sakit, pemakaman, selametan, de el el itu gak murah lho. Makanya sebaiknya kita punya dana darurat untuk keperluan yang juga darurat dan mendadak seperti itu.

Asuransi. Saya yakin temen-temen di sini sudah pernah ditawari produk asuransi. Menurut sharing kemarin, jika masih muda dan single sebaiknya punya asuransi kesehatan, bukan asuransi jiwa. Kalau misalnya sudah punya asuransi dari kantor gitu, tetep gak cukup, sebaiknya sih punya. Terakhir investasi. Untuk yang ini, harom hukumnya bagi orang-orang yang gak punya dana darurat 1-3 kali gaji. Ya iyalah, gak punya cukup dana ya gak usah maen-maen investasi dulu. :lol:

Continue reading

The Naked Traveler 2 & #klubuku01

Hari Sabtu kemarin (6/02), saya berkesempatan untuk menjadi member dari klubuku pertama yang diadakan oleh kutukutubuku.com dan curipandang.com bersama beberapa teman lain yang beruntung. Acaranya diadakan di Es Teler 77 Adityawarman. Klubuku itu ngapain aja sih? Dalam setiap pertemuannya, klubuku akan membahas satu buah buku yang telah ditentukan dan menjadikan buku tersebut sebagai bahan berbagi atau diskusi.

Untuk Klubuku pertama ini spesial banget! Mau tahu kenapa? Ya, karena kita kedatangan bintang tamu sang penulis The Naked Traveler 1 & 2 yaitu Trinity! Karena kebetulan yang dibahas kali ini adalah buku TNT 2 yang memang baru-baru ini aja terbitnya. Saya seneng banget, ternyata waktu beli buku ini di kutukutubuku.com, buku saya itu sudah ditanda-tangani sama Trinity! Horeee! Kata mbak Ollie, pemilik kutukutubuku.com, saya termasuk salah satu yang beruntung ngedapetin edisi tandangan itu. Apakah kalian sudah baca bukunya? Wah rugi banget kalau belum :P

Sebagian besar isi tulisannya sih sudah pernah saya baca di blog Trinity, tapi tetap saja cerita-cerita perjalanan dia yang ala backpacker ke seluruh dunia itu bikin iri, ketawa, dan sekali-sekali deg-degan juga :lol: Dan ternyata oh ternyata, aslinya Miss T itu memang seseru tulisannya!  Orangnya seru banget, lucu, dan gak pelit berbagi cerita. Gak cuma sekali dua kali kita tertawa terbahak-bahak dengerin dia cerita.

Sambil dia bercerita, kita pun satu demi satu melontarkan pertanyaan berkaitan dengan pengalaman-pengalaman yang ditulisnya di TNT2. Hampir semua orang iri dengan kesempatan dia naik balon udara. Saya pun baru tau kalau whaleshark yang dijumpainya saat diving itu memilki saringan di tenggorokannya sehingga makanan lain selain plankton akan dimuntahkan kembali oleh hiu tersebut.  Ya, jadi kalau seandainya pun kita kesedot sama dia, bakalan dimuntahin lagi deh! Tapi ya amit-amit deh! *ketok-ketok meja*. :lol:

Peserta yang pensaran banget sama pengalaman miss T di bukunya pun gak sungkan-sungkan untuk menanyakan hal-hal lainnya seperti; gimana sih kelanjutan cerita si Ganteng Bruno si polisi Italia? Siapa sih Superstar yang waktu itu jalan-jalan sama dia? Trus, miss T itu aslinya orang mana sih? Dan semua orang pun maen tebak-tebakan! :lol:

Continue reading

Sepak Bola dan Saya

Saya sama sepak bola hubungannya baik-baik saja. Gak pernah musuhan atau berantem. Tapi dulu waktu SMP, saya pernah berhubungan cukup dekat loh. Iya, dulu saya penggemar sepak bola, nontonnya doang tapi. Yang saya ikutin cuman liga Inggris sama Liga Italia doang sih.

Dulu pertama kali nonton liga Inggris itu Liverpool lawan apaan gitu lupa. Dan langsung jatuh cinta sama Steve McManaman, gatau kenapa :lol:. Pokoknya cinta mati. Sampe posternya sama kartu-kartu bola gitu tak koleksi lho *nostalgila abege*. McManaman dulu kurang ngetop dibanding Robbie Fowler, tapi daku tetep sukanya dia :P Macca itu kalo lagi lari or nggiring bola, dari jauh keliatan banget cara larinya. Beda dari pemain lain. Pokoknya khas! Tapi sekarang sih dia udah pensiun, menurut bang Wiki sejak tahun 2005.

Selain ngefans sama Macca, saya juga penggemar The Reds pastinya. Dengan demikian saya mengukuhkan diri saya sebagai penganut ABMU, alias Asal Bukan MU. gyahahahaha…. :lol:

Kalo liga Italia, daku cinta mati sama Fillipo Inzaghi. Aaaah..kalo dia mah semua cewek juga iya kali. Duh kalo Pipo mah emang cakep bener! ganteng bener dah! *drool* Selain dia, suka juga sama Paolo Maldini, yang makin tua makin jadi getoh… ganteng!

Oke, dari tadi kayanya cuman ngomongin masalah per-ganteng-an deh, bukan pertandingan sepak bolanya. Jangan salah, daku ngerti mainnya juga lho, walopun gabisa maeninnya. pertama kali nonton emang gak ngeri, lama-lama karena nonton terus, ya ngerti juga yang namanya off side, free kick, corner kick, de el el, dan juga sebab-musababnya bisa ada tendangan macem-macem itu. Ya gak bego-bego amat lah. :lol:

Bahkan dulu saking demennya sama bola, di rumah itu selain langganan majalah Kawanku, langganan tabloid Bola sama GO juga! Pernah dimarahin suruh berhenti gara-gara suatu hari tabloid Bola dan GO cover depannya sama persis! “Ngapain sih langganan tabloid bola sampe dua-dua gini???“, omel nyokap. :lol:

Pokoknya terakhir ngikutin bola banget itu pas Piala Dunia tahun 1998. Abis itu udah, gak pernah ngikutin lagi yang namanya liga Inggris kek, Italia kek. Udah gak sempet aja gitu nontonnya, gak kuat nonton tipi lama-lama. Kalo Piala Dunia setelah itu sih ya sebatas nonton yang seru-seru aja. Gak sampe freak banget bela-belain begadang gitu. :P Tapi heran juga ya, daku dulu segitu gilanya sama bola, sampe kalo ngobrol di kelas pastinya ya sama cowok-cowok :lol:


Dan Selasa kemarin, tanggal 26 Januari yang lalu, daku dan beberapa temen-temen Kojak dapet VIP access untuk foto bareng FIFA World Cup Trophy yang lagi mampir di Jakarta, tepatnya di JCC. Jadi dalam rangka trophy tour menjelang World Cup 2010 gitu. Yah, namanya gratis, udah gitu VIP pulak, susah juga kan buat nolak? :lol: Thanks to Jonte buat invitasinya ya :D Senengnya lagi, kita ndak perlu ngantri sampek berjam-jam buat foto sama itu piala, dengan kartu sakti, tau-tau kita udah ngantri aja gitu di dalem :P

Denger-denger Indonesia mau mencalonkan diri jadi tuan rumah Piala Dunia? Er…duh..ini beneran? Ya mendingan ndak usah aja lah daripada kelakuan supporter di sini malu-maluin Indonesia. Kecuali, performa persepakbolaan kita ini rada-rada kinclong di mata dunia gitu. Lah ini? Kinclong dari hongkong?

Tour Ke Semarang

Semarang sebetulnya bukan kota yang asing buat saya, maklum (alm) kakek nenek saya bertempat tinggal di Demak, Bude saya di Purwodadi, dan tante saya di Semarang. Jadi saya sering ngider-ngider ke daerah situ walaupun belum tentu setaun sekali :D. Nah, hari Jumat (12/06) kemarin, saya berkesampatan mengunjungi kota yang terkenal dengan loenpianya itu dalam rangka menghadiri pernikahan  Fany dan Yudis. Selain itu, tentu saja tidak lupa untuk mengunjungi tante saya yang sudah lama sekali ndak ketemu.

Jalan-jalan kali ini seru banget! Gimana ga seru, kita berangkat rame-rame dari Jakarta. Anggota rombongan sirkusnya antara lain saya sendiri, chika, niken, Mamski, Ichanx, ina, mba Chic, vio, dan Joey. Kebayang kan ramenya?! :lol:. Saya dateng ke bandara berdua dengan niken, karena brangkat dari titik yang sama, sementara rombongan lainnya dateng belakangan. Dateng belakangannya ini bener-bener sangat terbelakang *halah*. Rasanya pengen gigit-gigit sendal karena nungguin mereka ga dateng-dateng padahal cek in dah mau ditutup :lol:. Akhirnya saya dan niken cek in duluan, karena mikirnya, biar ga semua ktinggalan pesawat! wakakakak… Tapi ujung-ujungnya tetep bareng sih cek innya :lol: wokeh, Semaraaang! here we come!
Continue reading

Bertatap Muka dengan Boediono

Angkringan Wetiga hari Selasa kemarin (26/05) dikunjungi oleh tamu salah seorang calon wakil presiden kita yaitu Bapak Boediono dalam acara yang bertajuk Obrolan Langsat, Boediono Menjawab. Ceritanya dalam rangka diskusi dengan Blogger, bukan untuk kampanye. Walaupun saya bukan pengamat politik, saya yang belum pernah bertemu secara langsung dengan beliau, maupun calon wapres lainnya tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk mengenal secara personal calon wapres kita yang satu ini.

Beliau datang pukul 19.00 dengan senyum sumringah, langsung menghampiri gerobak angkringan serta mengambil sosis solo dan pisang goreng. Diskusi pun dimulai setelah beliau duduk lesehan di panggung ditemani oleh Ndorokakung sebagai moderator. Dari pembawaannya yang tenang, terlihat kalau beliau ini orang yang irit bicara. ” Nanti saja ya, mas..” seloroh Ndorokakung menirukan kebiasaan beliau jika wartawan mengerubungi mengajukan pertanyaan-pertanyaan.

Saya tidak akan membicarakan apa-apa yang telah beliau lakukan di masa lalu ataupun mengomentari kiprahnya di dunia perekonomian maupun politik saat ini, apalagi membahas neolib yang akhir-akhir ini sepertinya sedang menjadi kata kunci yang berhubungan erat dengan beliau. Tulisan ini merupakan salah satu sarana pengingat kesan saya bertemu langsung dengan beliau, karena jujur saja, politik itu bukan makanan saya sehari-hari sih :D. Paling banter baca-baca politikana aja buat sekedar mengetahui gosip atau berita politik yang lagi hot :D

Ditanya mengenai internet, cawapres yang murah senyum ini mengatakan kalau dirinya tidak sering menggunakan internet, ” Saya belum punya Facebook.. Setiap harinya belum pasti saya membuka internet..“. Dalam perbincangan yang berlangsung tadi malam, terlihat sekali beliau ini sangat menjaga perkataannya, mungkin saja agar tidak terlihat sedang kampanye :D. “Urusan pilih memilih, it’s up to you“, katanya.

Namun, saat diminta untuk sedikit kampanye, alasan mengapa kita memilih beliau serta pak SBY, dengan santai dan tidak menggebu-gebu beliau menjawab: ” Kita merupakan tim yang kompak. Saat saya memutuskan ‘ya, saya mau ikut’, itu adalah chemistry saya dengan beliau (pak SBY.red). Saya tidak melakukan kontrak-kontrakan dengan beliau, yang enak saja dan tentunya ada sambung rasa.“.

Sepanjang diskusi, Beliau ini terlihat tenang dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan. Dan tak sungkan untuk tertawa lepas saat ditanya tim sepak bola mana yang dipilah dalam final Piala Champion. “Saya suka MU,..”, ujar Beliau yang katanya terakhir kali main sepakbola tahun 2003-2003. Wah, kalo yang ini kita ndak kompak pak, kalo saya apa saja selain MU soalnya :lol:

Pertemuan tadi malam, sedikit membuka wacana saya mengenai calon pemimpin kita di masa yang akan datang. Namun belum tentu saya bakal memilih beliau, kita lihat saja nanti bagaimana sepak terjang beliau dalam masa-masa kampanye ini :D. Semua calon pemimpin yang nantinya akan kita pilih, sudah pasti memiliki tujuan yang sama, intinya ingin meningkatkan kesejahteraan rakyat. Tinggal bagaimana cara mereka meyakinkan masyarakat untuk memilih mereka atau memilih solusi apa yang terbaik untuk segala permasalahan di negara ini.

Tidak lupa berfoto dengan pak Boediono

Tidak lupa berfoto dengan pak Boediono :D

*poto minjem dari mas Bambang..suwun ya mas :D*