Lovely March

Bulan Maret bagiku bulan yang istimewa. Tanggal 1 Maret yang lalu Mahira genap berusia 2 tahun, dan 20 Maret kemarin adalah hari ulang tahun pernikahanku yang ke-3. Walau postingan ini sedikit terlambat, namun tidak ada kata terlambat untuk sebuah doa.

Dear putri kecilku,

Tumbuhlah menjadi anak yang sehat, pintar, dan bahagia. Karena sesungguhnya kebahagian terbesarku adalah melihatmu bahagia. Maafkan Mama jika sering meninggalkanmu di kala pagi, karena Mama harus menjemput rejeki. Mama pasrahkan pada Tuhan untuk menjaga di kala Mama tidak disampingmu.

Tumbuhlah menjadi anak yang mandiri, peduli, dan sayang pada keluarga dan teman. Semoga Tuhan selalu melindungi dan melimpahkan rahmatNya untuk putri kecilku.

Selamat ulang tahun yang ke-2, Mahira sayang.. Tetaplah lucu dan menggemaskaaan *cium cium*

PicsArt_1364350019664

PicsArt_1364350588206

Kelakuan Mahira X)))

Sepatu Baru Mahira

Anak kecil itu memang cepet banget tumbuh besarnya ya. Rasanya baru kemaren beli baju baru kok tau-tau udah berasa kekecilan lagi. Emaknya mesti sering cek stok baju-baju hadiah Eyang atau Mbahnya yang dulunya masih kegedean, lalu menjerit bahagia kalau ternyata baju tersebut ternyata udah cukup! Asiik!
Nggak cuma baju ya, alas kaki juga begitu. Sepatu baby yang baru dibeli atau dikasih kok beberapa bulan musti ganti. Hahaha..kalo sepatu nggak terlalu banyak stok hadiah sih.. Emaknya musti siap-siap beli sepatu baru, kasian kan kalo dipakenya udah kekecilan.

Anyway, secara sini udah getol banget yang namanya onlen shopping, rasanya sekarang sebelum beli barang-barang kebutuhan Mahira kudu browsing sana sini dulu, banding-bandingin harga. Tapi kalo sepatu buat anak, daku jarang banget beli onlen, kayanya suka nggak pede gitu kalo nggak dicobain langsung sama anaknya. Tapi yang namanya hasrat online shopping itu udah rada mendarah daging gitu, pas nemu toko toezonefootwear.com ini, rasanya jadi penasaran. Di sini tersedia sepatu merk OshKosh B’Gosh Footwear yang punya sistem pengepasan sepatu yang ramah lingkungan (Toezone Ecofriendly). Jadi dibilang Ecofriendly soalnya bahan pembuat sepatu ini adalah 100% bahan yang dapat diperbarui alias ramah lingkungan, keren ya :)

Tapi bukan cuma itu yang menarik, satu hal yang memudahkan kita para Emak-emak doyan online shopping ini, sistem pengepasan sepatunya di sini pake metode Toe Zone, yaitu cara pengepasan sepatu pada bagian luar sepatu (out sole). Jadi si anak nggak terlalu perlu nyobain sepatunya dulu. Kan ada tuh yang belom-belom rewel atau udah ngibrit ke sana kemari nggak mau nyobain sepatu. Mahira suka kayak gitu! Apalagi kalo pas moody.. Susah bener mau dibeliin sepatu doang -__-

IMG_20130325_071110

Bagian yang warna hijau = Toe Zone
Bagian yang warna merah = untuk meletakkan tumit

Caranya gampang banget, kita bisa print and fit, yaitu ngukur panjang kaki anak di kertas yang udah siap untuk diprint setelah kita pilih size sepatunya. Nah, cara membacanya, tumit si anak diletakkan di bagian yang udah ditentuin, terus lihat ujung jari yang paling panjangnya ada di daerah mana. Kalo berada di daerah “Toe Zone” (yang warnanya hijau) berarti udah pas! kalau kelebihan berarti kekecilan, dan sebaliknya jika nggak nyampe area itu artinya masih kekecilan.

By the way, Mahira sekarang pake OshKosh B’Gosh pake ukuran 6 US (23 EUR). Om, Tante, ada yang mau beliin lagi ndaak? Biar koleksi sepatu Mahira bisa sebanyak koleksi Emaknya :lol: Model-modelnya di sini lucu-lucu bangeeet! Dan yang pasti Mahira nggak ‘komplen’ pas makenya, artinya bagi dia nyaman lah ya. Ntar kalo sepatunya udah kekecilan mau nyari di situ lagi ah :lol:

PicsArt_1364170056084

Emak-emak Banget

stock-illustration-13885753-daughter-with-mother-and-father-cartoon-illustration

Menjadi Ibu itu memang membuat perubahan yang besar pada diri seorang perempuan. Yang dulunya Gadis a.k.a Mbak-mbak, berubah menjadi Ibu a.k.a Emak-emak.

Seperti inilah beberapa perubahan yang terjadi padakuh :

Dulu : Pulang kantor nyantai, lembur okelah sekali-sekali.
Sekarang : Pulang kantor selalu buru-buru. Menuju jam 5, speed kerja meningkat drastis. Lembur = noway. Kecuali kepaksa dah.

Dulu : Nyari diskonan baju, sepatu, dll buat diri sendiri.
Sekarang : Teteup. Ditambah baju baby/anak-anak pastinya. Setiap minggu berasa butuh beli mulu karena ngeliat baju-baju bayi/anak-anak kok ya udah cepet banget kekecilannya :roll:

Dulu : Ke mall bawa tas cuman satu, baju bebas bergaya.
Sekarang : Bawa tas gegayaan, tas Mahira, tas makan Mahira, stroller, plus bantal selimut buat di mobil. Baju pusing banget nyari yang kancing depan atau yang bisa buat menyusui. Anakku belum disapih, masih proses nih :lol:

Dulu : Gak terlalu peduli sama potongan harga/harga promo di supermarket.
Sekarang : Dapet potongan harga 5rebu aja happy banget. ck..ck..ck..

Dulu : Makan malem di rumah sesampainya dari kantor bisa sambil nyantai.
Sekarang : Makan malem kayak gak dirasain, yang penting cepet kelar. Secara anak udah brisik ngajak main gitu :lol: Gak papa deh, sini juga udah pengen nguwel-uwel anaknya juga :lol:

Dulu : Jam berangkat ngantor patokannya cuma supaya nggak telat sampe kantor.
Sekarang : Patokannya musti berangkat sebelum anaknya bangun, kalo enggak bisa laen ceritanya.

Dulu : Tidur bisa dapet sekitar 8 jam.
Sekarang : 6 jam aja udah bagus banget. Ini anaknya lagi demen banget maen sama emaknya sampe malem banget. Maklum lah, soalnya cuma ketemu pas malem doang sama pas wiken.

Dulu : Bisa blanja baju emaknya sambil jalan-jalan di mall.
Sekarang : Boro-boro. Ke mall itu itungannya makan sama ngajak maen anak doang. Kalo belanja ya paling beli maenan sama baju anaknya. Emak bapaknya? Beli online ajah! :lol:

Yah masih banyak lah yang bisa ditulis di sini, nggak bakal kelar satu postingan :lol: Ceritanya memang ini postingan iseng di kala suntuk hahahaha…

Have a great day, dear Emak-emak! :lol:

Samsung Galaxy Chat B 5330

Jadi daku baru beli Handphone baru. Pastinya lagi seneng-senengnya nih :lol: Emang beli apaan HP apaan sih? Yang pasti bukan yang mehel dan super canggih.

Daku beli inih :

samsung-galaxy-chat-b5330-300x172

Samsung Galaxy Chat B5330

Btw, ini bukan posting review seriyusan lho ya, ini mah sharing suka-suka aja :lol: Alasan belinya karena handphone lama, which is Nokia E71 ku yang tercinta itu sepertinya sudah harus pensiun. Sudah mulai rada eror walaupun nggak parah banget sih. Namun cukuplah mengganggu pekerjaan. Dia sering tau-tau ‘insert sim card’ gitu :cry:

Anyway, kembali ke henpon baru. Kriteria utamanya waktu nyari adalah : murah, qwerty, bisa dipake begaul (browsing, tweeting, dan lain-lain yang menunjang pergaulan). Pilihannya tadinya antara dua macem yaitu Nokia Asha 302 atau Samsung Galaxy Chat inih. Samsung lebih mahal sekitar 200-250 ribuan tergantung kemampuan nawar. Setelah dipikir-pikir, karena daku udah suka banget sama Android, yaudah si Nokia itu dicoretlah.

Kriteria Murah menurutku adalah di bawah 1,5 juta. Karena ya selaen duitnya nggak ada, daku rada males gitu nyari yang terlalu ‘mahal dan canggih’. Halah wong buat sehari-hari inih. :lol: Kenapa harus QWERTY? Karena daku ini masih golongan orang-orang yang belom bisa move on dari yang namanya keypad alias pencetan. Untuk henpon sehari-hari nggak terlalu tertarik sama yang touch screen gitu. Lha gimana misalnya pas di produksi, tangan kotor minyak-minyakan trus musti sms-an. Beugh males banget itu layar nanti jadi belepotan gitu. Jadi handphone QWERTY is a must! Kriteria ketiga, bisa dipake begaul ya sudah musti kudu wajib lah. Henpon ini sudah cukup memuaskan, kalo cuma iseng di jalan atau di angkot/bus jadi gak perlu ngeluarin Gtab segede gaban. Wis, pokokmen cocok :lol:

So far so good sih. Daku cukup puas dengan uang yang dikeluarkan. Henpon murah meriah tapi cihuy. OS Androidnya udah Ice Cream Sandwich, which is daku ndak terlalu peduli juga sebetulnya. Lebih peduli kalo dikasih es grim gratisan pas belinya #mureee. Cuma Processornya aja sih yang masih 850 MHz, tapi nggak papalah :lol:

Tumben-tumbenan nih nulis tentang Handphone, artinya memang daku seneng banget sama HP ini :lol: Soalnya beda aja gitu rasanya, bisa beli HP sesuai kriteria yang diinginkan, udah gitu murah pulak *yay*.

Boleh lho dishare HP murmer yang cihuy versi kaliyan.. ;)

Tentang Kejutan

Hidup ini emang nggak ada yang lempeng-lempeng aja.

Itulah kenapa Tuhan kasih kita akal pikiran dan budi pekerti yang bisa dipake untuk ngatasin segala ujian hidup yang kadang kala bikin berasa pengen menghilang (red. kata yang lebih halus dari pada mati).

Kasih sayang Tuhan memang tak berbatas. Masih bisa bangun dan beraktifitas keesokan harinya, di tengah segala permasalahan yang…. itu tadi -bikin kita pengen hilang ditelan bumi- adalah salah satu buktinya.

Di saat hidup kita berjalan normal, jangan salah, saat itulah mestinya kita berlatih diri, menguatkan diri, untuk bersiap menerima setiap kejutan Tuhan yang tak selalu manis. Kata orang sih, kalau lagi seneng, ya jangan terlalu seneng. Begitupun kalo lagi sedih, tak baik pula sedih yang berlebihan.

Bagaimanapun, yang paling tahu itu Tuhan. Sebatas apa kita sanggup menerima kejutan-kejutan yang sudah dipersiapkan olehNya. Cuma Tuhan yang tahu, Dia yang punya planning kalo dibilang sih. Salah satu yang bisa dilakukan untuk melegakan hati ini adalah pasrah dan tawakal.

So, please give me another surprise, dear God. The nice one please :)

Kok Rewel Terus sih Nak?

Jadi begini,

Entah kenapa, akhir-akhir ini tuh ya, Mahira kalo lagi sama Mamanya gampang banget rewelnya. Gembeng gitu lho. Dikit-dikit nangis, dikit-dikit marah. Daku lagi mikir kira-kira apa kemungkinan penyebabnya. Soalnya, seharian di rumah sama Granny dan si Mbaknya, nggak pernah ada tuh yang judulnya rewel, nangis nggak kelar-kelar, dsb.

1. Nyari perhatian

Ini mungkin banget sih. Daku juga ngerasa waktu yang ada untuk berinteraksi sama anak tuh dikit banget. Pulang kerja itungannya udah malem, cuma bisa main sebentar, karena emaknya juga kadang udah tepar, ngantuk, pengen istirahat, padahal anak masih mau main. Tapi kadang yang kalo udah malem banget ya nggak tak ikutin main, ‘harus’ mau bobok. Itupun diawali dengan ‘protes’ karena si kecil masih pengen main. Selain itu ya weekend yang cuma dua hari itu. Pokoknya masih berasa kurang aja sih :|

2. Mama lagi ‘galak’

Daku bukan tipe Ibu yang meng’iyakan’ semua yang diminta anak. Kalau memang harus ‘enggak’ ya nggak akan dikasih. Cuma kadang ya namanya anak kecil belom ngerti yang mana yang boleh dan nggak boleh. Biasanya kalo lagi sama mamanya, entah kenapa selalu minta sesuatu yang banyak ‘nggak’ bolehnya. :lol: Jadi yang ada kan ya ruwet terus sama mamanya :lol:

3. Lagi manja

Pengennya gendongaaaan terus. Bangun tidur, moodnya mungkin lagi nggak okeh, maunya gendoong terus. Diajak mandi nggak mao, harus melalui episode nangis dulu. Biasanya juga nggak gitu-gitu amat. Tapi kalo pas ada mamanya, ampun deh, ruwet banget :lol: Ya mungkin lagi manja, pengennya diturutin semua. Lagi asik main, nggak mau diganggu disuruh mandi padahal udah lewat waktunya. Padahal kalo nggak ada mamanya biasa aja, mandi ya nggak pake nangis-nangisan gitu :roll:

Masih banyak kemungkinan lainnya, tapi yang pasti, daku juga harus introspeksi diri, masih belajar jadi Ibu yang baik. Dan selamanya akan belajar, karena si anak pun akan tumbuh berkembang juga. Ini cuma secuil dari segudang cerita tentang si kecil yang nggak akan ada habisnya.

Sekian curcol emak-emak yang entah udah episode berapa :lol:

IMG_20130127_155359

Ini anaknya sih lagi nggak rewel :P

Tentang Tontonan Anak-anak

Gara-gara pagi ini baca tweetnya om @nukman, jadi pengen posting.

twit

Udah bukan cerita baru kalo jaman sekarang acara-acara di TV itu semakin sedikit yang  cocok ditonton untuk anak-anak. Saat ini yang saya rekomen, cuma acara menyanyi lagu anak-anak yang diputer di TVRI tiap hari Sabtu jam 9 pagi, sama acara belajar menggambar di TVRI juga hari Minggu jam 9 pagi. Selain itu, saya nggak tau lagi deh. Atau memang saya yang nggak gaul nggak pernah nonton TV jadi wawasan kurang banget tentang acara-acara di TV.

Anyway, sebagai Ibu yang sehari-harinya nggak di rumah alias pekerja kantoran, anakku yang sekarang hampir 2 tahun dijaga oleh si Mbak ART selama saya ngantor. Hiburan untuk si Mbak di rumah selain nemenin anak main di teras, ya apalagi selain nonton TV. Tontonannya? Ya udah ketebak lah. Segala sinetron dan segala acara macam Dahsiattt lah yang ditonton, dan ketonton pula sama anakku. *sigh* Mau ngelarang juga rasanya percuma ya. Kalau sore-sore, kayanya ada sinetron yang ceritanya ada anak-anak kecilnya gitu, gak tau judulnya apa. Cuma ya tau sendiri, what d’you expect?

Hmmm, okay. Kalau begini kondisinya, mesti ada penyeimbang. Solusi sementara, anakku kuberi tontonan video-video lagu anak-anak, kartun anak-anak, acara anak-anak atau apapun yang menurutku masih cocok lewat YouTube. Nontonnya lewat Gtab (punyanya itu sih soalnya). Hasilnya lumayan lah, udah bisa ngikutin kalau ada video belajar berhitung, bisa joget-joget, tentunya joget pake lagu anak-anak dan bukan lagu orang dewasa lho ya. Kalau bosen sama videonya, dia bisa scroll sendiri video-video yang ada di Youtube, sesukanya dia pokoknya. Yang pasti pas nontonnya kita temenin dong ya, biar nggak nyasar ke video yang aneh-aneh :lol:Investasinya, pasang WiFi di rumah supaya YouTubenya nggak kelamaan bufferingnya, anak kecil mana bisa disuruh sabar :lol: Intinya sih, suapaya anakku nggak inget-inget amat sama tontonan di TV.

Dari dulu saya memang biasain si kecil liat gadget, maksudnya nggak yang langsung diumpetin gitu kalau pas ada dia, supaya dia juga biasa aja liat mamah papahnya make henpon, tablet, dll. Kalau dilarang anak kecil kan makin penasaran, nanti yang ada malah gratakan liat gadget :lol:

Sebetulnya daku langganan TV kabel juga, tapi nontonnya kadang gantian sama Grannynya. Jadi di jam-jam tertentu dia nonton Disney, setelah acara favoritnya selesai, gantian Grannynya, dia pindah nonton TV lain yang bukan TV kabel. Acara kaya cerita si Unyil, atau yang semacam itu memang udah gak ada lagi ya? Versi Indonesianya Sesame street itu dah gak ada juga ya? Kalo kartun di TV masih banyak juga si tapi kadang anakku bosen, mending nonton Disney aja lah. Anakku nggak terlalu maniak sama TV kalo diliat-liat sih untungnya, masih lebih suka main sendiri, TV cuma selingan aja. Tapi entah nanti kalau udah ‘gede’ :roll:

13787057-vector-illustration-of-a-children-watching-tv

Balada Supir Taksi

Cute_Cartoon_Girl_Riding_in_a_Checker_Cab_101228-138717-575042

Cerita tentang berbagai model supir taksi mungkin nggak ada habisnya ya. Apalagi yang suka wira-wiri urusan kantor pake voucher taksi *tunjuk diri sendiri*.Karena daku sering juga pake jasa taksi untuk transportasi *urusan kantor doang tapi ya*, daku jadi punya beberapa langganan supir taksi. Ohya, yang dipake ini voucher taksi Blue Bird. Eh selain Blue Bird ada nggak sih yang modelnya bisa pake voucher gitu? *nanya nih*

Biasanya langgananku berasal dari pool Bintaro atau pool Ciputat., tapi lebih sering pool Bintaro sih. Ada 3 supir yang pernah/masih jadi langganan : Sebut sata Pak Toha, Pak Gendut, dan Pak Agus.

Cerita Pak Toha,

Ini supir Blue Bird langgananku pertama kali. Orangnya sopan, sebelum berangkat selalu bilang : ” Ini argonya saya mulai ya, Bu”. Nyetirnya juga enak. Kadang dia minta ijin, mau beli sarapan, mau ijin solat karena mungkin belum sempat solat udah keburu jemput saya di pabrik. Tapi selalu minta ijin dengan sopan, so far saya nggak ada masalah sih. Cuma satu, dia ini kadang nggak nggak bisa diandalkan. Jadi, setiap saya pesen taksi, biasanya tujuan ke pabrik ya, nah selalu pulangnya minta dijemput lagi, karena di pabrik itu susahnya minta ampun kalau pesen taksi. Secara masih di perkampungan gitu lokasinya. Udah gitu mesti lewat jalan kecil untuk bisa jemput, karena gerbang utama pabrik taksi nggak boleh masuk. Nah si bapak ini tuh kalau diminta jemput sorenya (pagi jam 8 udah sampe pabrik), suka PHP orangnya. ” Nanti kalau bisa saya kabarin ya bu, ” Ah…males kalo kaya gitu mah..

Sempet jadi langganan, karena waktu itu daku belom punya langganan lain. Jadi setiap minta jemput, siangnya udah kontak kira-kira bisa jemput lagi nggak. Trus misalnya kerjaanku belom kelar, eh dia dah sampe di jam yang aku minta, orangnya jadi rada gimana gitu. Jadi kaya ngerasa waktu dia banyak abisnya untuk nungguin, tau gitu ngambil orderan lain aja, which is jadinya malah bisa-bisa batal jemput aku, which is ndak bisa diandalkan ujung-ujungnya mah. Lumayan agak lama langganannya, tapi kalo PHP gitu orangnya kan bikin males..

Btw, waktu kemarin daku pesen taksi ke Blue Bird pusat, yang nongol malah si Pak Toha, yang dah lamaaaaa banget ndak nganter daku :lol: Daku antara males-males gimana gitu, dan bener aja, sorenya dia ndak pasti bisa jemput. Dan dia nanya kok Ibu nggak pernah sms lagi minta dianter, yah abisnya situ sih ndak bisa diandeliiiin…

Cerita Pak Gendut,

Di Bapak ini memang Guendut dan Buesar banget. Badannya lebih gede dari lebar kursi supir. Kalo yang ini lumayan bisa diandalkan, karena kadang daku minta jemput dadakan biasanya dia respon, ” kira-kira baru bisa nyampe setengah/satu jam-an lagi Bu, gimana?” Orangnya sih standar lah, nggak macem-macem, nggak banyak ngomong juga. Jadi di taksi daku bisa tidur :lol: Bisa disuruh ngebut juga, karena memang lagi ngejar waktu. Ini sih memang daku yang minta rada cepet nyetirnya :lol: Sebenernya bapak ini asik juga, daku nggak pernah komplen yang berarti, cuma dia menghilang… alias kalo di sms udah nggak pernah nyaut.. Hiks.. Aku cedih..

Cerita Pak Agus,

Ini mungkin supir taksi terlebay yang pernah jadi langganan daku. Pertama kali daku memang mikir kok ini orang rada nggak biasa. Jadi setelah pagi nganter daku ke pabrik, dia selalu nyanggupin untuk jemput lagi untuk antar daku pulang ke rumah. Sampe di situ ndak masalah ya. Tapi di sela-sela waktu nungguin daku kelar, dia nggak rencana ambil orderan lain, melainkan ngendon di warnet untuk maen games online. Pertanyaan dia waktu nyampe di pabrik, ” Mbak, di sini warnet yang deket di mana ya? Saya mendingan nungguin mbak di warnet aja”. Laaahhh emang dia kagak nyari setoran? Apa mungkin dari daku aja cukup? FYI, dari rumah daku PP ke pabrik bisa abis 400 ribuan. Biasanya setoran Blue Bird sekitar 500-550 ribu kayanya ya? Daku kalo di taksi jarang ngobrol-ngobril sih, karena udah cape duluan. Pengen istirahat, makanya senengnya supir taksi yang nggak banyak ngomong. Si bapak ini agak sering mengecewakan daku sih. Orangnya sih baek, cuma rada pikun. Benci banget. Suka lupa jalan, padahal udah seriiing banget lewat. Pernah daku minta tolong anter mertua, yahh malah dilewatin jalan yang salah padahal belom jauh dari rumah. Suka keder gitu. Kesel banget.

Trus pernah udah janji bisa nganter pagi, tapi sampai setengah jam lewat dari waktu yang disepakati kagak dateng-dateng. Ngabarin juga kagak, baru entar-entaran *kayanya 2 jam kemudian*, bilangnya mesti anter sodara yang sakit mendadak. Dia ngabarin via sms yang panjangnya sepanjang-panjang umat. Semi curhat plus minta maaf gitu. Lebay. Segitunya amat sih Pak? Tiap minggu selalu sms, ” selamat siang mbak…bla..bla..bla…. belum ada jadwal ke pabrik lagi ya mbak?” TIAP MINGGU pasti sms. Terakhir nih, minggu lalu, daku dikecewaken lagi. Abis dia sms nanya jadwal ke pabrik, daku bilang besok ada, dan katanya bisa anter. Ternyata paginya, setelah setengah jam dia belom dateng juga. Daku sms nggak dibales, telpon ngga diangkat, lagu lama banget. Pesen taksi ke pusat kalo pagi gitu tau sendiri penuhnya kaya apa, baru dapet satu jam kemudian palinga. Daku langsung berangkat nebeng suami, nyari taksi lain di jalan. Eh dia baru bales sms, katanya dia LUPA. Oke fine. Cukstaw. Kelar urusan daku sama si bapak inih.

” Ya ampun mbak, saya kelupaan, saya harus bagaimana ya mbak? Saya minta maaf…bla…bla…”. Pake nanya MUSTI BAGAIMANA pula ke daku?

*murka*

Besoknya, dia sms panjang kali lebar lagi, nanyain jadwal ke pabrik, dan nanya masih boleh nganter ndak, mbak masih marah apa ndak? MASYAOLOH LEBAY.

Btw, ini panjang juga ya postingannya :lol:

 

Gurih-gurih atau Manis-manis?

Kalian pernah nggak sih, lagi nyemil yang manis-manis, kaya coklat, wafer, roti, atau kue yang rasanya manis, trus setelah itu langsung kepengen makan yang ‘asin-asin’ karena udah eneg atau udah bosen sama manisnya. Atau sebaliknya, makan yang asin-asin, gurih-gurih abis itu langsung pengen yang manis-manis.

Itulah yang sedang terjadi padakuh. Daku sedang bosan yang asin-asin, gurih-gurih, dan pedes-pedes :cry: Pengen yang manis-maniiiiisss.

Ini kayanya kurang jelas ya? haha.. jadi kerjaan daku itu semacam ‘tukang icip’, tapi yang diicipin itu berupa bumbu, saos, dan sebangsanya. Hampir semua sih savoury product ya. Nah kalo tiap hari urusannya sama yang asin-asin mulu, kan lama-lama bosen. Daku pengen juga eksplor kemampuan di sweet product juga sebenernya sih. Tapi belom ada kesempatannya :( Karena ya biasanya orang udah percaya sama yang punya pengalaman di ‘produk manis’, sedangkan daku pengalamannya di ‘produk asin-asin dan gurih-gurih’ jadi pasti kalah sama yang udah expert di situ huhuuu.. Urusan lidah ini memang rada susah :lol:

Tapi rejeki sih emang Tuhan yang atur, moga-moga aja daku bisa dikasih kesempatan itu.

Sekian uneg-uneg hari ini. :lol:

 

Eh betewe-betewe kalian lebih suka makanan manis atau asin/gurih sih?

Kalo daku kayanya lebih suka yang manis… Ini apa karena daku belum manis ya? *krik krik*

Gambar diambil dari sini.

Perubahan itu..

Di dunia ini nggak ada yang abadi. Semua pasti ada saatnya akan berubah. Yang abadi itu hanyalah perubahan itu sendiri.

Jadi, siapkah kamu pada setiap perubahan yang terjadi?

Ya harus siap. Bedanya, secepat apa kita beradaptasi pada perubahan itu.

Ini kok serius banget ya? :lol:

Ngomong-ngomong perubahan, sebentar lagi atasanku -a.k.a mbak boss- akan resign, penggantinya belum keliatan tanda-tanda penampakannya. Kalau begitu, semua yang menjadi tanggung jawabnya pasti akan ditake over langsung sama atasannya lagi, Sang Ibu Boss. Tapi kalo kerjaannya sih…kemungkinan jatohnya ke daku lagi daku lagi. Mbak Boss dan Bu Boss ini beda banget lah orangnya. Yang satu aku suka sebel, yang satu lagi aku jarang sebel. Nah beda kan? :lol:

Sudah pasti ada yang berubah. Mudah-mudahan daku berubah bisa lebih baik lagi. Kenapa? Well, I don’t know. Sepertinya karakter atasanku itu kuat banget, sampe-sampe aku udah jadi kaya robot, apa-apa patokannya dia. Bergantung pada dia. And actually,  I feel like I’m too afraid to be creative. And that’s really not a good thing :| I’ve tried to, tapi daku jadi semacam ‘malas’ karena udah tau ujung-ujungnya akan percuma. Payah banget ya daku :| :|

Tidak ada yang perlu disesali sih. Banyak belajar hal baik, namun juga jadi tau hal-hal apa yang sebaiknya nggak dilakukan.  Berita kepindahan beliau mendapat respon senyum yang lebar bahkan over excited dari team di bawahnya, termasuk aku *FYI, team dia totalnya itu ada 6 orang* Nggak di depan orangnya langsung sih. Tapi bener-bener nggak bisa ditutupi kalau kepergiannya itu merupakan sebuah kelegaan. Duh parah ya :lol: Bahkan senior di teamku langsung meng-arrange untuk syukuran makan-makan. Ngawur tenan :lol:

Ini jadi pelajaran juga, pengennya sih, kalau aku resign, ada lah orang yang merasa kehilangan, bukan malah bersyukur makan-makan atas kepergian daku. Kesannya kok daku parah banget ntar, nggak bisa membina hubungan baik itu namanya sih. :lol:

Ngomong-ngomong, perubahan drastis apa sih yang paling kalian inget? Kalo daku : dari yang dulu sering kopdar, sekarang jadi nggak pernah kopdar. *iki curcol* :lol: