Sepatu ‘Tek Tok Tek Tok’

Kemarin, sembari duduk-duduk menunggu di sebuah mall, biasanya kita memang seneng merhatiin orang-orang lewat kan ya?
nah, yang menarik perhatianku kemarin itu adalah suara ‘tek tok tek tok tek tok…’ Apakah itu? yak benar, itu adalah suara sepatu cewek yang khas banget bunyinya. Biasanya sih yang bunyi-bunyi gitu haknya tinggi ya.
Trus daku langsung nyeletuk, sembari melemparkan ke twitter.
“ladies, lebih suka pake sepatu ya ‘tek tok tek tok’ kalo jalan,atau yg gada bunyinya?Aku kok ndak suka yg bunyi2 brisik gt y?”
Wah..ternyata macem-macem jawabannya! Sebagian ada yang bilang, pake sepatu itu harus bunyi! Penting itu buat eksistensi diri :lol:  Selain eksis, dalam arti, ketauan dari bunyi sepatunya kalo kita ada di situ, pake sepatu bunyi-bunyi gitu rasanya lebih mantap. Seakan-akan kita adalah wanita paling keren dan eksis di dunia! *tangan mengepal, api membara* Oke, mulai melebay.
Tapi beda sama diriku. Ndak terlalu suka yang bunyi-bunyi gitu. Berisik! Kalaupun ada haknya, waktu beli dicoba dulu dipake jalan di lantai. Bukan di karpet lho ya. Soalnya kan toko sepatu kadang pake karpet gitu, jadi kita seakan-akan merasa sepatunya enak-enak aja. Makanya musti dicoba dipake jalan di lantai, bunyinya annoying apa nggak.
Masalah eksistensi diri ini ternyata bisa berakibat gak asik juga. Salah satu teman berkata, kalau sepatunya bunyi-bunyi, susah kalau pulang malem atau pagi sekalian. Bisa ketauan soalnya kedengeran dari suara sepatunya. wakakaakkaka…
Kalo kalian sukanya yang gimana? bunyi tek tok tek tok atau yang gada bunyinya? atau sama aja asalkan sepatunya punya banyak? *seperti kata @chrissst* :lol:
Note: tulisan ini diposting juga di http://shoeshood.us

Mainan dan Masa Kecil

Kemarin mampir di sebuah mall, lagi ada bazar. Salah satunya memajang mainan anak-anak di etalasenya. Ngeliat anak laki-laki yang lagi serius banget ngeliat mainan kereta-keretaan yang lagi muter. Mainan itu memang surganya anak-anak ya :D

Ngomongin mainan, dulu waktu kecil saya bukan yang termasuk mengikuti trend mainan saat itu. Karena untuk mainan, orang tua saya agak ketat peraturannya. Pokoknya kalau beli mainan ya yang berguna, apalagi kalo mahal, dan gak berguna. Wah mustahil dibeliin! :D Koleksi buku seperti cerita rakyat, cerita Nabi, dan dongeng-dongeng kalau gak salah malah lebih banyak dari jumlah mainan saya :lol:

Jamannya boneka Barbie, saya cuma boleh beli yang gak asli, karena Barbie itu kan ‘mehel’ banget. Baru dibeliin pas ulang taun, itu pun sekali itu aja. Tapi ya abis itu bosen sih, dasarnya anak-anak cuma kepengen kali ya?

Saya dan adik perempuan saya cukup senang dengan mainan masak-masakan yang relatif lebih murah. Biasanya siang menjelang sore jalan-jalan keluar, cari bunga, atau ‘mie kuning’ yang suka nempel di taneman apa gitu lupa namanya, buat dijadiin mainan masak-masakan. Trus daun kembang sepatu kalo ga salah, kalo dikasih air dikit trus diperes-peres bisa jadi kaya minyak gitu. Wuih, kayanya dulu seru banget ya mainan gituan :lol:

Selain masak-masakan, tentu saja ‘ibu-ibuan’. Cukup dengan boneka, kaen gendongan, bantal sama selimut, jadi deh! Selebihnya, improvisasi anak-anak, siapa yang jadi ibunya, siapa yang jadi bapaknya hayahahahaha…

Atau main kemah-kemahan, rumah-rumahan. Bisa di bawah meja makan yang ditutupin sarung, atau ‘membangun’ rumah pake tumpukan bantal dan guling :lol: Kayanya itu udah seru banget! Seakan-akan punya tempat ngumpet baru atau punya rumah sendiri walopun umpel-umpelan :lol:

Jamannya rollerblade, wah boro-boro punya. Minta beliin aja gak berani. alhasil daku sampek sekarang ndak bisa maeninnya, dan dulu naek sepeda aja sementara temen-temen pada maen roller :lol: Kalau sekarang adik-adikku lebih beruntung, segala maenan yang diminta relatif masih bisa dipenuhi orang tua walaupuuuun ada syarat-syaratnya juga :P

Seneng banget kalau liat anak kecil lagi menikmati mainannya, dunianya :) Sama lah kalau kita terdampar di rak sepatu lucu-lucu yang diskon *eh. Oke, ini udah mulai melenceng dari mainan :lol:

Masih banyak mainan masa kecil yang mungkin gak selesai-selesai kalo diceritain. Kalo kalian, waktu kecil suka main apa? :D

Note: gambar tenda dari sini, gambar kostum dari sini.

New Age : 26

Tulisan ini bukan spesial untuk postingan ulang tahun lho ya, soalnya udah telat 3 hari :lol: Sekedar pengingat saja, bahwa tanggal 2 April kemarin ini saya menginjak usia yang ke-26. Udah tua, mesthi temuwo. Udah pantes jadi orang tua *eh iya gak sih?* *mengamini*.

Usia yang baru, tentu dengan tantangan yang baru di tahun ke depan. Nggak lupa, dengan status baru ini, tentunya punya tanggung jawab yang baru dan tentunya lebih besar :)
Saya cuma ingin mengingatkan diri sendiri agar selalu bersyukur akan hal sekecil apapun yang diberikan olehNya. Karena kadang kala kita lupa untuk itu *berkaca pada diri sendiri* :D

Untuk semua temanteman yang berbaik hati telah meluangkan waktunya untuk memberi ucapan dan mengirimkan birthday wishes untuk saya, terima kasih banyak ya :)
Terakhir, untukMu sang Maha Pemberi, terima kasih atas kado terindah dariMu :)