Tentang Olahraga

Dari jaman SD dulu, saya paling gak suka pelajaran olahraga. Sampe SMP, dan sampe SMA juga. Orang-orang mah senang ya kalo pelajaran itu bisa keluar ruangan, main-main di lapangan. Ya kalo hal itu saya juga suka sih.. Lantas apa yang bikin gak suka? Nganu.. Saya paling gak jago olahraga. Kayanya nih badan gak ce-es banget sama keinginan gitu. Yang gampang capek lah, gak kuat lari, gak tangkas, dan gak-gak lainnya deh. Haduuuh..beneran deh..malu sebenernya, tapi ya gimana lagi.. kayanya emang gak bakat aja gitu.. *sob sob*. Thanks God, waktu kuliah gak ada itu yang namanya pelajaran olahraga. I don’t feel like anymore in hell :lol: *lebay*

But, gladly, I could survive from those bloody sport lesson. Satu hal yang membuat saya ‘akhirnya’ berolahraga dengan riang gembira yaitu waktu ikut ekskul silat jaman SMA dulu sampai dengan kuliah. Waktu itu saya tetep benci pelajaran olahraga kok! Tapi ndilalah waktu ikut silat itu, disuruh lari sampe gempor, push-up, sit-up, banyak-banyakan dalam 1 menit juga hayuk aja. Lompat sana lompat sini, guling sana guling sini, tendang sana tendang sini, udah biasa itu mah.

Memaaaang..kadang ngeluh juga kalo gerakannya susah, gak bisa, capek, de es be de es be.. Tapi rasanya laen aja gitu, merasa tertantang untuk bisa nyelesein semua. Padahal nih ya, tak kasih tau aja, daku juga ndak jagooo.. Kan udah dibilangin kalo emang ndak ada bakat :lol: Tapi yang namanya semangat mah cuek aja, yang penting gerak, yang ngerasa manfaatnya kita sendiri kok. Lagian kalo beladiri gitu, gerakannya pasti keren, macho aja gitu.. Dan eike demen yang macho-macho gitu *lho?*

Satu lagi, badan saya tuh stiff banget, alias kaku, alias gak luwes..huhuhuhu.. suka iri sama orang-orang yang jago nari atau nge-dance. Tapi apa daya, selain daku ini aslinya pemalu buat goyang-goyang kaya gitu *kecuali tari serimpi daku mau deh*, emang dasarnya gak bakat aja gituu… :cry:
Balik lagi ke masalah olahraga. Selepas kuliah, otomatis saya udah jarang banget latian silat, apalagi olahraga. Boro-boro. Kalo lagi pengen ya paling sepedaan, itu juga yaoloh..bisa diitung berapa kali dalam 3 bulan.. :lol: Udah kerja gitu, sulit banget waktunya buat latian. Dan daku memang memutuskan untuk vakum sementara bahkan mungkin selamanya.

Nah, akhir-akhir ini, saya baru ikutan fitness di salah satu klub terkemuka. Udah lama banget pengen ikut cuma belum ketemu tempat yang cocok. Berasa banget nih badan butuh olahraga. Selain kadar lemak yang menumpuk, otot juga kayanya gak terlatih banget. Paling otot kaki doang karena yaaa kemana-mana jalan, naek angkot, di pabrik, dsb. Tapi tetep kurang banget deh.

Selama beberapa kali latian, emang ketauan banget nih fisik udah ngedrop banget. Makanya musti sering-sering latian, biar badan juga bugar, stamina gak gampang ngedrop juga. And I just found a new interisting stuff! Di tempat fitnessnya juga ada kelas yang ada unsur martial artnya juga! waaaaa… daku bagaikan ayam lepas dari kandangnya berasa seneng banget! Udah lama gak latian kaya beginian. Memang sih arahnya kaya tinju-tinju gitu, cuma dikombinasi sama kaki juga. Yah lumayan lah melampiaskan hasrat yang terpendam selama ini :mrgreen:

Kalo kamu, kapan terakhir olahraga? ;)
*cari sandsack*

500 Days of Summer

Boy meets girl. Boy falls in love. Girl doesn’nt.
This is not a love story, but this is a story about love.

Begitu tagline dari film (500) Days of Summer yang baru semalam saya tonton. Kisah seorang laki-laki yang mempercayai takdir dan cinta, jatuh cinta pada seorang perempuan yang sama sekali tidak percaya kedua hal tersebut. Nah, kebayang kan gak ’jodoh’nya?
Pertama kali Tom Hansen ( Joseph Gordon-Levitt) bertemu dengan Summer Finn(Zooey Deschanel) di kantornya, dia langsung yakin kalo she’s the one. Yes, he fell in love at the first sight and believes that she’s the one. Summer sendiri adalah perempuan yang tidak percaya akan cinta, dia tidak butuh pacar (saat ini), dan mumpung masih muda, dia ingin menikmatinya sepuasnya.

Pertemuan-pertemuan selanjutnya, Tom merasa ‘click’ dengan Summer, dan begitu pula sebaliknya. Makin ke sini, Tom makin percaya kalo Summer itu adalah cinta sejatinya. Mereka selalu bersama, menghabiskan waktu berdua, ya seperti orang pacaran pada umumnya.

Tapi, Summer dari awal mengatakan kepada Tom, that their relationship is not going anywhere. Padahal mereka sudah berhubungan selayaknya orang pacaran lho. Tom sebenernya kaget, namun begitu cintanya dia pada Summer, maka dia pun memaklumi saja, asalkan dia dan Summer sama-sama bahagia dan tetap berharap Summer akan berubah dan mengakuinya sebagai pasangannya.

Yang menarik dari film ini adalah dialog-dialognya yang gak biasa dan alurnya yang random flashback. Jadi ada hari ke-1, ke 28, mundur ke-320, maju lagi ke-112, mundur lagi ke 415, sampai hari ke-500 (angka harinya saya sebut random soalnya gak hafal :P ). Semuanya menceritakan kisah Tom yang mencari takdir cintanya. Mengingat-ingat memori indah bersama Summer, dan tetap meyakinkan dirinya sendiri kalau Summer itu cinta sejatinya. Bagaimana dia percaya sekali kalau Summer hanya untuknya, sampai kegamangan hatinya akan sifat Summer yang sulit berubah, yang tetap tidak percaya cinta.

Adegan yang cute banget, waktu mereka jalan-jalan ke IKEA, tempat perabotan rumah tangga. Mereka berlagak selayaknya suami istri yang memilih-milih perabotan, sampai ikut nyobain kasurnya. Waktu pertama kali Tom dan Summer berhubungan cinta, paginya Tom berangkat kerja dengan bahagia, dan di jalanan semua orang ikutan bahagia sampai nari-nari segala. Ini agak lebay, tapi lucuuu… Kita dibawa untuk ikut mengerti perasaan Tom, yang mungkin gemes kenapa Summer kok gak mau mengakui sebagai pasangannya meskipun hubungan mereka sudah seperti pasangan pada umumnya. Tapi namanya cinta mati, dia oke-oke saja tanpa label. Sampai dia bilang, ” We don’t put labels, boyfriend, girlfriend. It’s like.. very juvenile.

Well, apakah Summer akan mempercayai cinta atau takdir pada akhirnya? Apakah Tom tetap percaya kalau Summer adalah jodohnya? Nonton sendiri aja ya… :P
Potongan-potongan kisah cinta Tom di sini menurut saya gak ngebosenin, banyak dialog yang mengundang senyum walaupun sebenernya saya kurang suka endingnya sih, ya soalnya udah jatuh cinta sama Summer sih *ups spoiler bukan ya ini :p * .Karena saya juga masih berharap film ini adalah love story, padahal udah dibilangin di taglinenya kalo ‘this is not a love story’ hahaha… But I think this movie is very cute though :)

Note: gambar diambil dari sini.

Bawaan Sehari-hari


Berat! T_T
Iya, tas bawaanku sehari-hari kok berat ya? Padahal *menurutku* aku bukan tipe orang yang ribet, yang musti bawa macem-macem kemana-mana. Biasanya tas yang kupake itu tipe tote bag, ukurannya gede. Kayanya koleksi tasku yang ukurannya kecil cuma sedikit lho.

Tas yang gede memang merangsang *halah* untuk memasukkan segala barang yang perlu dan ndak perlu. Coba ya kita lihat, bawaanku tiap hari ke kantor tuh apa aja ya:

- Dompet, ini ukurannya agak gede, ya supaya duit yang masuk gede juga sih *skalian aja kantong kresek kalo gitu mah*

- Handphone, bawa 3 biji, 2 pribadi, 1 punya kantor yg dipasrahkan ke daku untuk dibawa kemana-mana

-Charger HP 2 biji

-Kamera saku, sekarang jadi kaya jam tangan, kalo ketinggalan rasanya pengen balik ke rumah dulu.

- Dompet isinya kosmetik, dikit banget isinya, cuma pelembab, lipstik 2 biji, bedak, kaca, roti jepang, udah. Sisir aja gak bawa kok.

- Parfum, rada gede juga si ukurannya, 100 ml, lumayan nambah-nambahin berat.

- Scarf/shawl, penting ini, buat nutupin muka waktu tidur di bus, sama ganti kostum ala ninja waktu ngojek.

- Buku bacaan, er…ini juga mberat-beratin.

- Tumbler 500 ml, buat apa? ya buat minum dong! kalo diisi penuh beraaaat, makanya cuma separo, ntar di kantor isi lagi.

Udah siii…kayanya cuma dikit deh… tapi kok beraaaaat?
Keliatan kan bawaanku ndak ribet? :P Pengen pake bekpek tapi males, biasanya bekpekan kalo lagi bawa leptop doang. Nah kalo udah gitu, bawaan jadi dikit karena leptopnya aja berat ajeeee… :lol:

Aku suka males bawa tentengan tas, maunya cuma bawa satu tas, tapi barang masuk semua. Kalo emang berat banget, baru deh bawa tas tentengan, supaya bahu gak pegel. Tapi masalahnya, daku males nenteng-nenteng tas gitu kalo ngebus, ribet! Selain itu juga, karena males bawa, itu tentengan suka ketinggalan, seperti kemaren, itu tas tentengan hampir ketinggalan di ojek!

Tas tentenganku itu dikasihin abang ojeknya ke kenek bus-ku. Aku sampek lupa kalo ketinggalan tauk! :lol: Aku lagi konsen nyari pijekan buat bediri, soalnya busnya pas penuh.

Abang kenek: Neng ini tasnya mau dipegang atau ditaroh disini? *nunjuk ke belakang kursi yg kosong*
Saya:  Eh?! iya hampir lupa tasku! makasih ya bang..
Saya : *dalam hati* Kalo bisa sih dibawain sama abangnya juga gapapa sih. Nanti saya ambil pas turun.. *digetok*

Note: itu bukan tas saya lho, tapi somebody beliin daku dong.. >__<
gambar diambil dari sini.

Sherlock Holmes The Movie


Film yang ditunggu-tunggu para sherlockian di seluruh dunia akhirnya rilis juga. Sherlock Holmes, film karya sutradara Guy Ritchie, menceritakan kasus Sherlock Holmes (Robert Downey .Jr) bersama partnernya Dr John Watson (Jude Law) dalam memecahkan misteri pembunuhan yang dilatarbelakangi oleh Black Magic.

Kita tidak akan menemukan karakter Sherlock seperti yang digambarkan di buku-bukunya. Sherlock yang dingin, serius, pemain biola yang hebat, tidak pernah berkelahi secara fisik, tidak akan ditemukan dalam film ini melainkan kebalikannya. Sherlock di sini bisa dibilang ngeselin banget, doyan bercanda, jago berantem dan kadang melakukan hal-hal bodoh.

Jadi ini adalah film komedi. Bukan film serius-seriusan. Makanya peran Sherlock cocok banget dimainkan oleh Downey yang bisa bikin kita gemes karena kelakuan ngeselinnya dan tindakan masa bodohnya. Tapi urusan analisa orang dan kasus tetep jago dong. Padahal saya kepingin Jude Law yang jadi Sherlocknya, karena perawakannya cocok. Tapi kalau filmnya jadi komedi gini sih gak cocok lah, dia jadi Sherlock yang seriusan aja deh, jangan yang ngocol gini :lol:

Tahun 2009 ditutup dengan manis oleh Sherlock Holmes. Film ini beneran menghibur banget! Saya aja sampe nonton dua kali :lol: